Saturday, December 26

Pulang Dari Angkasa.


Tamat.

Habis.

The End.

Berangkat pulang selepas dua bulan berada di angkasa.

Selangor fm.

satu pengalaman berharga.

sebagai seorang yang digelar pekerja.

kini aku.

berada pula dikampung halaman.

kepuasan berada di angkasa memang bernilai.

seperti yang telah kukatakan.

tiada apa yang begitu menyusahkan.

namun tidak pula begitu menyenangkan.

walaupun ketika diangkasa.

banyak mulut yang mengata-ngata.

tetapi aku buat tak tahu saja.

yang penting aku menjalan kan tugas seperti biasa.

tidak terlalu lebih tidak terlalu kurang.

buat berita pernah.
ikut wartawan pernah.
jadi juruhebah pernah.
baca berita pernah.
telefon sponsor pernah.
buat kontrak pernah.
uruskan kuiz pernah.

bukan nak berlagak.

cuma nak beritahu.

kepada yang tak nak tahu.

tutup mata jangan baca.

tutup mulut jangan kalut.

tutup telinga jangan nak terpinga-pinga.

kerana ini adalah kehendak aku.

yang kini beransur yakin dengan kebolehan diri.

yang dulunya kurang sekali.

tetapi.

aku mengerti.

yang aku.

perlu hidup sendiri.

dan.

hanya perlu famili.

yang lain.

sebagai pelengkap diri.

terima kasih warga angkasa.

terutama radio darul ehsan.

pilihan tepat.

jangan tukar frekuensi anda.

Tuesday, December 22

Pahit Itu Ubat.


Benar.

Pahit itulah ubat.

jika asyik dengan yang manis.

kelak badan juga binasa.

itulah metaforanya subjek pengalaman.

pengalaman pahit sukar diterima.

cuma hanya mencari yang manis.

sedangkan

yang manis itu lah racun, yang pahit itulah penawar.

yakini hati.

jika mendapat yang manis kini.

pasti penyakit muncul di lain kali.

tetapi

jika mendapat yang pahit sekarang.

pastinya akan datang.

kita dilanda senang.

kerana itulah dunia.

sentiasa berputar seperti roda.

percayalah yang pahit.

bersyukurlah dengan yang pahit.

kerana yang pahit menunjukkan kita kesalahan.

sedang yang manis membuatkan kita hilang kesedaran.


aku kini beransur-ansur mendapat yang pahit.

tetapi yang pahit ini membuatkan diri aku bebas.

bebas!

kerana aku tahu.

selepas ini.

aku akan dapat merasa yang manis.

bukan manis gula-gula.

tetapi manis buah.

biar manis, tetap berzat.

dan sihat.

aku ingin pengalaman sihat.

manis dan pahit yang sihat.

supaya diri ni kekal positif dan optimis.

dan sekali lagi.

pahit itu datang.

aku bersyukur.

aku cukup bersyukur!



Thursday, December 17

Tulisan Maya,Tulisan Kalam.


mulanya aku nak letak pos ni bertajuk 'Blogger vs Wartawan'. Tetapi tak kreatif lah pulak, takpelah, asalkan korang faham pos ni berkenaan blogger dan wartawan.

aku tidak menyokong yang mana-mana, tetapi disebabkan terdapat status blogger (ye ke???) dalam diri aku, maka kelebihan aku lebih kepada pengiktirafan blogger.

aku terpanggil untuk mengepos topik ini kerana tertarik dengan kenyataan seorang menteri(agak terkenal) yang menyatakan tentang kewibaan blogger yang tidak beretika malah memuji sikap wartawan yang telus dan jujur.

aku akui, gaya penulisan blogger (penulisan maya/internet) agak keterlaluan tanpa tapisan, tetapi ianya tidak dipengaruhi oleh mana-mana pihak. blogger juga meluahkan isi penulisan menggunakan gaya tersendiri dari sudut pandangan sendiri mahupun orang yang rapat dengannya. dan itu lah yang membuatkan blogger lebih dari seorang wartawan.

wartawan pula terlalu bergantung kepada etika kewartawanan yang mempunyai pelbagai jenis etika hingga akhirnya berita yang disampaikan tidak jujur dan bersifat berat sebelah. mungkin bukan salah wartawan kerana berita dari surat khabar atau media massa terpengaruh dengan politikus dan kekayaan orang yang memiliki saham syarikat. masih ada wartawan yang tersekat kredibiliti akibat pengaruh besar ini.

itulah sebabnya aku lebih mempercayai hasil penulisan blogger berbanding wartawan. tetapi blogger juga tidak terlepas dari pengaruh kotor. berbeza dengan media cetak dan media massa, penulisan blog lebih terpengaruh berdasarkan hati budi dan perasaan blogger tersebut. jika memang seseorang blogger itu tidak menyukai sesuatu isu (walaupun isu tersebut mendatangkan kebaikkan) maka ia tetap akan menulis perkara yang tidak sepatutnya.

pokak pangkalnya terpulang kepada kita yang mempunyai akal untuk mempercayai. kepada sesiapa yang terasa dengan taraf etika ke'blogger'an, maka janganlah ditindas habis-habisan. blogger juga janganlah berbalah sesama sendiri di alam internet hanya kerana isu yang tertentu.

ada sekali aku berhenti sekejap dari dunia blogger, kerana terasa dunia ini bukan sahaja tidak memberi manfaat, malah menimbulkan pergaduhan sesama blogger. tetapi atas dasar profesianalisme, aku teruskan juga penulisan dalam blog ini.

wartawan pula janganlah asyik menulis berita berbaur fitnah, kerana rata-rata orang kita, ramai yang mempercayai berita kalam(pen). betullah kata orang, hujung mata pen lebih tajam dari hujung mata pedang. itulah hebatnya wartawan yang mempunyai kuasa sebegitu rupa. diharap tidak disalahgunakan kuasa tersebut.

diharap pada masa akan datang, wartawan dan blog dapat bekerjasama, malah membuang sifat berat sebelah serta pengaruh kotor yangtidak membawa manfaat kepada sesiapa. pihak tertentu juga hendaklah memahami bidang penulisan yang bersikap sensitif, tetapi itu lah sentimen seorang penulis.

aku penulis bebas, tetapi bukan suka cakap lepas.

Jemu dengan cerita mereka.(sigh)


Muak.

Lemah.

segala yang negatif aku rasa bila menceritakan perihal hidup mereka yang memang glamor (???). tak sudah-sudah pula cerita yang sama diutarakan.

kahwin cerai, kahwin balik, cerai lagi, kahwin lagi, then kahwin satu lagi. huh!

"tak pernah, saya tak pernah bergaduh dengan dia, kami kawan baik..." huh!

masalah disiplin tak sudah-sudah, tak nak mengaku lagi??? huh!

sosial, soooo siaaallll...memang la perlu hipokrit tapi... huh!

sibuk kacau bini orang, laki orang, diri sendiri tak terjaga. huh!

lupa diri, lupa suami, lupa isteri, lupe family, lupa dunia... huh!

terkena batang hidung sendiri pulak...huhuhuhhuhuhuhu!!!

macam-macam rencah. yang 'medium' pun satu hal jugak, tak usah lah sebarkan sangat berita yang tak de faedah. mane lah orang kita tak di cop 'suke jaga tepi kain orang'. walaupun benda tu bukan fitnah, tapi yelah, tak elok bukak pekung orang lain.

yang mangsa ni pun janganlah nak berdalih lagi, dah sekarang zaman IT, orang boleh tahu apa yang awak tu buat. ye lah, orang popular kan. sedangkan yang tak popular pun dapat nama digembar-gemburkan. dah terang-terang gambar, video tertera dekat blog, laman web semuanya lah! nak berdolak dalik lagi ke?

pening hai pening lah...sampaikan dah naik jemu baca headline pasal korang.

tapi nak buat macam mana, tu lah identiti korang yang sebenar.

betul tak ARTIS??!!!

Satu lagi, satu lagi, lagi satu!


Satu lagi, yah, satu sem saja lagi.

walaupun sekadar diploma, aku bangga dengan pencapaian aku yang sebenarnya tidak seberapa ini. biarlah orang nak kata diploma sekarang tiada nilai tetapi bagi aku ianya tetapi ade nilai sentimen buat diri ini.

bukan setakat diploma yang aku banggakan, tetapi juga pengalaman yang aku kecapi. bukan pengalaman belajar yang aku maksudkan, tetapi pengalaman sebagai seorang dewasa. walaupun aku tidak mempunyai latarbelakarng seorang dewasa yang 'matang', pengalaman yang aku dapat cukup berharga.

dari pengeluaran idea kreatif, ke kancah pergaduhan kawan-kawan, tuju pula ke konflik percintaan yang bodoh, hingga ke pertemuan orang-orang separuh sewel, akhirnya kehilangan kredibiliti kreativiti dan sudahnya, hidup sendiri.

tak lah semua aku dah rasa, tetapi pengalaman itu memang manis. lebih manis bila mendapat pengalaman yang pahit. kerana pahit itu lah ubatnya. satu sem saja lagi. aku berharap agar sem depan akan bertambah baik lagi. hendaknyalah.

apa yang menarik, dua pilihan menanti selepas sem yang satu lagi nanti. sama ada kerja, atau degree. hurm.

dua pilihan yang sukar. tetapi hati ini sudah nekad, untuk memilih kerja, sekiranya ia sampai dahulu. walaupun pada mulanya, hati memilih degree sejak dari awal lagi. namun nasihat orang tercinta lebih berharga dari nasihat kawan-kawan dan diri sendiri. kerana yang dicinta lebih tahu apa yang terbaik untuk diri kerana mereka juga baik.

begitu juga fikirku, apa salahnya kerja dahulu kumpul wang dunia barulah bersemangat untuk sambung ke degree. ada semangat nak belajar lagi ke lepas tu? mungkin ada, kalau diri ini kuat perasaan cinta terhadap ilmu perfileman. itu lah target ku pada mulanya, belajar seni filem.

mungkin belum jodoh lagi untuk aku pelajarinya, tetapi akan datang, tak siapa yang tahu.

aku hanya mampu berserah dan ikut arus hidup mengikut lumrah alam yang akan memberi apa yang aku layak dapat. aku hanya boleh merancang, tetapi yang menentukan bukan diri ku.

two roads, which one, only me and Him will know.

Saturday, December 12

Simbolik agama sang Natrah.


10 disember yang lepas, aku dipelawa oleh abang tempat aku praktikal, sharul, untuk menemaninya pergi menonton teater Natrah...memang aku terharu atas pelawaannya itu.

dan hasil selepas aku menonton teater tersebut...hurm.

Natrah merupakan kisah benar yang pernah gempar di Malaya atau lebih tepat, di Singapura satu ketika dahulu. di mana berlaku rusuhan berkaitan dengan seorang gadis bernama Natrah yang dimurtadkan. apa yang menariknya, Natrah itu sendiri adalah seorang anak gadis keturunan belanda yang berasal dari nama Huberdina Maria Hertogh atau Bertha Hertogh...

Tak perlu aku huraikan lebih panjang sinopsis kisah Natrah kerana pastinya semua sudah mengetahuinya, dan bagi sesiapa yang masih tak tahu, just google!

apa yang aku cuba nak utarakan adalah adaptasi teater Natrah itu sendiri. maya karin dijadikan sebagai Natrah, sedikit berkesan lakonannya, malah aku sendiri tidak tahu perwatakkan sebenar Natrah.

isi ceritanya pula, seperti kebiasaan sebuah adaptasi pasti tidak akan sempurna. Erma Fatima bijak membuat penonton tertanya-tanya akan kesudahan Natrah. pengisiannya pula tidak lah seberat mana, cuma apa yang aku tertarik, adalah monolog Sofea Jane sebagai Natrah 70 tahun yang penuh dengan tafsiran dan sarat dengan kalimah mesej untuk disampaikan kepada penonton.

itulah luahan hati Natrah yang tidak pernah diendah oleh sesiapa pun. tiada siapa tahu isi hatinya yang masih sayangkan Islam walaupun dipaksa murtad. mungkin Natrah berfikir, dirinya akan dilanda musibah di tanah Belanda sekiranya dia memasuki Islam semula.

aku tidak memandang cerita Natrah ini dalam sudut Islam semata. bayangkan sekiranya ibu bapa Natrah adalah Islam, dan Natrah yang diserahkan kepada kawan ibunya yang beragama Kristian ditukar ke agama itu. ibu bapa mana yang tak sedih, kerana ajaran yang di ikuti mereka tidak sejajar dengan ajaran anak mereka sendiri. begitu juga kisahnya ibu Natrah yang Kristian tidak bersetuju anaknya memeluk Islam oleh Che Aminah (ibu angkat Natrah).

tetapi masalahnya Natrah sendiri sudah mengaku dirinya sebagai Islam dan menyayangi Islam. cerita Natrah ini sarat dengan pertembungan antara dua agama yang cukup 'rival' antara satu sama lain, Islam dan Kristian. Kadang-kadang, aku terfikir, cerita Natrah ini cuba menunjukkan persamaan kedua agama ini. fikiran yang bersih amat perlu.

akhirnya Natrah murtad, tetapi adakah itu mengikut kerelaan hatinya? hanya Natrah yang tahu.

amat memilukan babak di mana Natrah seolah terperangkap di pintu gerbang gereja kristian yang diibaratkan seolah neraka dunia.

tetapi semuanya sudah berlalu, sama ada Natrah meninggal dalam Islam mahupun tidak, hanya Tuhan yang tahu.

dan perlu diingatkan, Tuhan kita juga berhak menentukan siapa yang ke syurga, tidak kira Islam, ataupun tidak.

boleh kah sedekah alfatihah kepada Natrah yang sudah meninggal, terpulang pada anda.

wallahualam...


p/s : untuk melihat gambar-gambar produksi Natrah, pergi ke blog ini, sharulbahat.blogspot.com!!!

Friday, December 11

Result - dua dan tiga berselang seli...


lima semester berlalu, result muncul bersilih ganti..

dan result untuk semester ini, agak melegakan aku sebenarnya, walaupun kepuasan masih tak ada.

macam tajuk pos aku minggu ni, 'dua dan tiga berselang seli'...

mungkin korang tak faham apa maksudnya kan...dua dan tiga itu adalah pointer aku setiap semester..

kalau semester ni aku dapat pointer dua, semester depan aku dapat pointer tiga...dan macam tu lah berulang selang seli setiap semester...

dan semester ni aku dah jangka perkara itu akan berulang lagi...

apa yang bezanya, aku sudah tiada repeat paper...

subject yang aku takuti akan gagal, iaitu subjek entrepreneurship, lulus dengan gred yang melebihi jangkaan aku...

aku fikirkan kalau begitu gred subject tersebut, maka pointer ku akan tinggi melambung, tetapi malangnya salah satu subject yang tak aku duga, telah mengecewakan aku...

subject itulah yang menurunkan sedikit pointer aku semester ini...

tapi tak mengapa, yang penting aku lulus, dan tinggal satu semester lagi untuk aku harungi...

aku berharap sangat perkara berselang seli ini akan berterusan untuk satu semester lagi...kerana semester depan, akan menjadi semester yang bersejarah untuk aku...

aku gembira dengan result aku...dan harap kawan-kawan ku yang lain juga begitu...

tahniah kepada korang yang dapat pointer tinggi, pada yang pointer rendah...jangan bimbang...ada banyak lagi masa...GANBATTE!!! hehe...


result datang, hati tak tenang, jiwa bergoncang, akhirnya...trannngg tang tanggg,....haha

Wednesday, December 9

MovieHolic - Blog reviu filem baru...


berlandaskan terlalu banyak komitmen dengan movie dan pos dalam blog aku in pun banyak pos berkenaan movie, maka aku telah mereka satu blog istimewa untuk peminat movie dan untuk diri aku sendiri.

MovieHolic
otakmovie.blogspot.com

begitulah nama blog baru aku itu. diharap semua dapat 'menonton' blog baru aku ini. mulai sekarang, semua reviu berkenaan movie yang aku tonton akan dipos ke blog baru ini.

segala pendapat amat aku hormati, dan berharap agar anda anda juga hormat pendapat aku.

Enjoy the MovieHolic. (:

Thursday, December 3

Magnifique*about the woman named Susan Boyle




Tertampar dengan kenyataan 'don't judge a book by it cover!!!'
dan ternyata benar selepas aku menonton video Britain's Got Talent yang memaparkan satu situasi extraordinary.

Salah seorang dari pesertanya adalah Susan Boyle, wanita berusia 47 tahun dan fizikalnya (tengok sajalah gambar yang aku letak kat sini). Dari pandangan pertama, memang kita tidak akan jangka bakat yang dimilikinya.

Simon Cowell bertanya akan impian Susan, dan dia menjawab untuk menjadi seorang penyanyi profesional. Terbeliak sekejap mata Simon dan penonton di situ hanya mengeluh di samping ada gadis-gadis cantik bersikap sinikal terhadap wanita ini.

Dapat digambarkan muka mereka menunjukkan perasaan menyampah dengan impian wanita ini yang tidak sepadan dengan rupa fizikalnya. Tetapi Susan Boyle hanya tersenyum manis tidak mempedulikan reaksi mereka.

Muzik pun mula beralun...

Dengan satu nafas, Susan Boyle melontarkan suaranya yang penuh lunak hingga membuatkan semua yang mendengar tergamam seketika. Sekali lagi Simon membeliakkan matanya tanda tidak percaya. Juri pun mula tersenyum tanda gembira dan terharu dengan magis suara Susan Boyle.

Indah.

Perasaan menyampah yang dirasa penonton bertukar menjadi indah. Belum pun habis rangkap pertama nyanyian Susan, semua yang hadir berdiri bertepuk tangan tanda kepuasan yang tidak dijangka. Aku yang mendengar dan melihat turut terasa terharu.

Selepas tamat nyanyiannya, Simon memberi komen, bahawa pada pertama kali Susan masuk ke pentas, dia akan menjangkakan sesuatu yang luar biasa akan berlaku (maybe a disaster for him lah!) dan ternyata benar, memang ada sesuatu luar biasa yang berlaku!

Susan Boyle telah membuktikan, rupa paras adalah perkara yang tidak penting dalam kerjaya seorang penyanyi. Apa yang penting adalah suara dan kejujuran hati.

Kini, dia telah menjadi salah seorang dari ikon Britain dan namanya sering menjadi sebutan. Impiannya untuk menjadi seorang penyanyi kini tercapai.

untuk melihat video tersebut,pergi ke link ini :

Thursday, November 26

Antara Manusia, Werewolf dan Vampire. *New Moon


Actually it is better than Twilight. Much more better!!!


Perasaan aku lepas tonton filem Twilight Saga : New Moon sememangnya melegakan. melegakan kerana selepas menonton filem yang mengecewakan, akhirnya diubati dengan kepuasan menonton filem ini.

Secara jujurnya, aku mula bosan nak tonton filem sebegini (kisah Vampire dan Warewolf) lebih-lebih lagi selepas aku hampa dengan filem pertamanya, Twilight, yang jalan ceritanya terlalu biasa bagi aku.

Tetapi sebaik sahaja diajak oleh salah seorang dari kawna aku untuk menonton, aku berasa terkejut dengan pencapaian filem ini yang mampu meragut jiwa aku hingga ke akhir penceritaan.

Gaya pengolahan yang kreatif dengan shot-shot kamera yang cantik dan menakjubkan ditambah pula dengan eksperimentasi visual ala-ala MTV dengan lagu-lagu menarik disertakan klip-klip mendebarkan, filem ini membuatkan akku berasa tidak bosan untuk menontonnya hingga ke akhir.

Setiap emosi yang disampaikan amat dirasai terutama yang watak Bella yang dibawa Kristen Stewart, yang kecewa selepas ditinggalkan kekasihnya, Edward Cullen si vampire. Lakonan watak Jacob Black juga menarik perhatian aku kerana watak ini boleh menjadi seorang yang sweet dan akhirnya bertukar menjadi berang secara tiba-tiba. Tetapi apa yang menghampakan aku, watak Edward Cullen yang dibawa Robert Pattinson (kegilaan gadis dia nih!) terlalu berlagak macho. Patah perkataan yang disebutkannya seolah dikawal dan Pattinson seolah-olah mengikut skrip!

Tetapi kecacatan lakonan Pattinson tidak mencalar keseluruhan filem. Adegan yang mencemaskan cukup membuatkan bulu romaku meremang terutama ketika babak serigala.

Dan yang paling aku tertarik, adalah endingnya. Aku amat minat filem yang mengetengahkan 'ending tergantung' membuatkan kita tertanya-tanya dan berasa tidak puas hati hingga ingin menonton lagi sambungannya.

Sambungan filem Twilight ini sememangnya menarik dari filem pertamanya dan aku amat puas hati.

Wednesday, November 25

Dua Dekad Aku Hidup

Hari ini, 25 November, pukul 12.00 tgh malam mak aku call aku.

dia ucap selamat hari jadi kat aku, dan nota tambahan, dia turut beritahu yang aku lahir tepat pukul 12 tgh malam bersamaan dengan masa dia call aku tu. terharu aku ketika itu.

ucapannya agak berlainan dari tahun sebelumnya. "Semoga berjaya menempuh alam dewasa,"katanya. Genap umur aku 20 tahun, dua dekad aku hidup di dunia ini. walaupun belum banyak pengalaman, tetapi cabaran yang aku tempuh untuk sampai ke angka 20 memang payah.

sebagai kefahaman semua, walaupun umur ku 20 tahun, tetapi jiwa ku seolah remaja 15 tahun. muka ku tidak kelihatan tua begitu juga dengan perangai ku. aku seorang yang lambat untuk mendapatkan pemikiran yang matang. ya, memang aku kurang matang, dan susah bagi ku untuk menjadi matang.

mungkin lima tahun lagi barulah aku boleh bersikap kedewasaan. aku sekarang seolah seorang kanak-kanak yang terperangkap di dalam tubuh seorang dewasa.tapi aku dah tak kisah.

kalau dulu aku sentiasa berfikir untuk mengubah diri aku supaya menjadi matang, hingga membuntukan kepala aku, tetapi kini tidak. aku hanya mengikuti perangaiku yang sedia kala dan menjadi diriku sendiri.

20 tahun.

masa yang terlalu lama bagiku dan terlalu sekejap bagi yang lain.

achivement demi achivement aku gapai dan sekarang, aku ingin mengubah satu perkara yang sudah lama membelengu hidup aku.

keyakinan.

keyakinan aku sebagai seorang dewasa sepatutnya tinggi, dan aku sudah tidak boleh lagi mengikut kata-kata orang yang boleh menyekat aku dari hidup cara aku. aku perlu yakin dengan diri sendiri dan dengan kebolehan sendiri. kini aku sedar kebolehan aku, dan apa yang aku perlukan adalah sokongan.

serba sedikit semua akan tahu tentang diri aku dalam pos ini.

tulisan, gaya, dan peribadi aku amat berlainan antara satu sama lain.

itu lah aku, yang telah hidup selama dua dekad.

selamat hari lahir kepada aku, dan apa yang aku nak cakap, adalah sesuatu yang belum pernah aku katakan sebelum ini...

aku sayang diri aku sendiri. itu dia...

Tuesday, November 24

Kehidupan Di Angkasa


Nak dekat sebulan dah selepas berlalunya 2 November yang lepas.

Dimana aku mula menyertai angkatan praktikal bersama segerombolan lagi sahabat lain yang menuju ke destinasi masing-masing.

aku juga menujui ke destinasi ku yang tersendiri untuk menyahut seruan markah semester enam.

pada mulanya, memanglah nervous datang menerpa.
tetapi, aku buat tak tahu saja.
lama-kelamaan, aku semakin menjadi lupa.
dengan nervous yang dulunya ada.

lokasinya di Angkasa,
ledudukannya di IPPTAR, Selangor FM.
tugasanya, membantu unit berita dan promo secara bergilir setiap minggu.

alhamdulillah, tiada perkara yang memeningkan kepala aku ketika ini.

senang susah bekerja biasa ada.
kerana itu lumrah keringat diperah.

sebulan hampir berlalu.
dan tinggal sebulan lagi.

baru ku tahu kerjanya radio.
buatnya berita.
jadinya promo.
harganya iklan.
susahnya wartawan.
kreatifnya juruhebah.

aku kini di Selangor FM.

Yang terletak di Angkasapuri.

Rehat Tunggu Makan.

hidup di angkasa agak menyenangkan.

Saturday, November 21

Kiamat Yang Kelakar? *sebuah review 2012


21-11-09, aku menonton filem arahan pengarah yang ku hormat, Roland Emerich (Independant Day adalah karyanya yang aku iktiraf hebat) dan lakonan John Cusack serta Amanda Peet.

Perkara pertama terlintas di fikiran aku selepas menonton filem ini adalah tentang pengolahan isu kiamat yang diadaptasikan di dalam filem yang penuh dialog humour, patutkah? persetankan kehebatan CGI segala yang superb dan hebat kerana itu bukan lagi satu penafian bagi filem keluaran Hollywood.

Filem ini terlampau menumpukan pada teknik kemusnahan bumi hingga ianya menjadi terlalu cliche dengan filem-filem disaster yang lain. bagi aku, tiada suatu yang baru dalam cerita ini melainkan isu yang utarakan berasal dari hebahan ramalan kaum mayan tentang info kiamat 2012. dan selebihnya, tentang kisah heroic seorang bapa yang tidak terkesan dengan tragedi kiamat, kisah kerajaan yang lebih mementingkan orang-orang kaya dari rakyat jelata, kisah orang huru-hara..bla bla bla. where is the x factor in this movie?

yang paling tidak boleh diterima oleh benak aku adalah berkenaan penggunaan dialog-dialog humor yanh terlalu kerap. kenapa watak dalam cerita ini seolah tidak terkejut dengan situasi kiamat yang dialami dan sempat bersenda gurau sesama sendiri sedangkan mereka semua di ambang maut. mungkin pengarah ingin membuatkan penonton tidak bosan dengan filemnya tetapi masih ada cara lain untuk menarik perhatian mereka.

dan akhirnya, mereka semua bertemu jalan penyelesaian dengan mencipta bahtera yang dapat memuatkan makhluk bumi dari malapetaka. apa yang menariknya disini, bahtera tersebut diselenggara dan direka di negara China. simboliknya di sini, everything are made in China. Haha.

berkaitan kaum mayan pula, bagaimana mereka boleh tahu tentang kiamat 2012, masih misteri. dan aku percaya, sebagai seorang Islam, setiap satu yang terjadi pasti ada hikmahnya. aku ada terbaca kisah dajal dan kaitannya dengan kaum mayan, atlantis, nostradamus, merlin dan banyak lagi misteri dunia. 2012 juga salah satu dari misteri dunia. persoalannya, adakah manusia akan menjadi huru-hara pada akhir 2012? kiamat yang bagaimanakah akan terjadi. mungkin aku akan buat pos yang lain tentang kisah dajal dan misteri lain. buat masa ini, biarlah ketidakpuashatian aku terhadap filem ini diperbentangkan.


dan memang, kesimpulannya, aku tak berapa puas hati dengan keupayaan filem ini dan pasti ramai mencemuh pendapat ku ini kerana aku bukanlah pengkritik filem, aku hanya seorang penonton biasa yang ingin menikmati kemanisan filem. dan ya, kamu yang meminati filem disaster pasti akan menyukai filem ini. filem ini masih boleh ditonton.

p/s: harga tiket yang aku beli RM '12'...what are the odds.

Monday, November 16

Beginning of Ending of Beginning

dua minggu lepas, 6 november 2009, berakhirnya sudah semester limaku.
dua minggu lepas, 2 november 2009, bermulanya latihan praktikalku.

tersangat sekejap rasa pembelajaran semester ini. dan begitulah yang berlaku setiap semester,seolah-olah masa semakin dipendekkan. sekarang aku menunggu untuk masuk ke semester akhir diploma. padahal aku rasa macam baru semalam aku hadapi minggu mesra siswa uitm semester 1.

semester ini membuatkan aku sangat risau akan keputusan peperiksaan ku. satu subjek yang amat aku takuti mungkin bakal menggugat pointer semester lima aku. satu subjek yang kredit hournya adalah tiga. jika aku gagal mendapat markah tinggi, pasti jatuh terjunam pointer ku semester ini.

dan subjek yang lain-lain, bagi ku hanya biasa getirannya. tetapi keyakinan untuk mendapat markah tinggi tetap berkurangan. dan semester ini juga, aku berasa keseorangan. dan nasib baik, masih ada kawan yang sudi mengurangkan keseorangan ku itu.

semester ini juga, bermula sesuatu yang baru, dari sesuatu yang berakhir.

berakhirnya semester ini, maka aku pun memulakan latihan praktikalku di stesen radio negeri Selangor FM yang bertempat di Angkasapuri. dua minggu sudah aku bekerja sendiri dan perasaan kusut cuma sekejap hadirnya.

alhamdulillah, semuanya berjalan lancar.

tak boleh nak taip banyak sangat, nanti kena marah dengan bos.

selamat bercuti pelajar TEKA, dan selamat praktikal kawan yang sama batch. :)

Thursday, November 12

My Love Since Always

aku sedar aku telah menjalinkan hubungan cinta dan berpisah dengan si dia, si dia dan si dia.

dan aku masih juga mencari yang tidak menyakitkan hati ini.

muncul satu persatu, dan akhirnya pergi dengan kecewa di hati ini.

kebodohan aku mencari yang tak kan jumpa, hanya akan, jika sudah diri ini lengkap dengan kejayaan.

pesan ibuku sedemikian rupa, doanya untuk mencari yang mulia.

pesan menjadi badi, yang hina berlalu pergi.

tapi itulah yang ku katakan perihal kebodohan ku.

aku mencari sedang yang di hati sudah lama terpaut yang satu ini.

kini aku tidak ingin lagi mencari, biarlah mereka yang menanti, kerana pesan ibu terpahat di hati.

dan kini aku mengenali siapa kekasih hati,

yang menemani ku di kala sepi,
kebosanan
disaat yang lain meniggalkan diri ini.
disaat yang lain tak kenal hati ini.

perawat jiwa luka ku ketika aku beberapa kali kecundang dalam perlawanan cinta.

yang memberikan aku perasaan sedih, gembira, gusar, ceria, suram mahupun kusam
memahami hati ini sama ada dalam hiba atau terkesima.

ianya bukan satu di dalam beribu.
tetapi beribu di dalam satu.

movie.

my latest girlfriend. my always and my passion.

aku senang dengan kau kini, pergi jahanam sama yang lain.

Film.Movie.Movingpictures.Motionpictures.Cinema.Video.LoveAll

Wednesday, November 11

Karma - *apa kau buat akan kau dapat.


aku percaya akan pembalasan yang akan kita terima disebabkan perbuatan kita pada masa lalu.
aku percaya setiap perkara baik akan bertukar menjadi buruk dan setiap perkara buruk akan bertukar menjadi baik.

aku percaya kerana aku sendiri pernah mengalaminya malah sedang mengalaminya.

kita kadang-kadang tertanya-tanya pada diri sendiri yang bernasib malang, 'apa dosa aku?'. dan sebenarnya memang banyak dosa yang kita lakukan. cuma keadaan membuatkan kita tidak sedar.

aku seorang yang telah di letakkan mind set di dalam otak supaya tidak berlaku zalim. didikan ayah ibu membuatkan aku seorang yang sedemikian hinggalah aku dibiarkan bebas oleh mereka selepas memasuki alam kolej.

aku cukup bahagia satu ketika dahulu hingga aku tidak sedar bahawa kegembiraan ku itu akan bertukar menjadi satu perkara yang buruk. aku cukup berfikiran negatif apabila perkara-perkara buruk datang pada aku satu persatu.

hinggalah sekarang, aku mula berasa lali akan dugaan demi dugaan yang berlaku dan ianya masih tidak berhenti hingga kini. aku tak nafikan, dugaan yang aku dapat tidak lah seberapa bagi insan lain, tetapi tetap juga memeritkan hati ini.

hati ini. raut muka aku tidak menunjukkan apa-apa, tetapi hati ini yang menanggung semuanya. semuanya sebagai balasan kepada aku sendiri.

dan kini aku mula mencari sifat optimis dan positif dalam diri. dan aku sedar, jika sekarang perkara buruk berlaku pada diriku, nescaya yang baik akan datang kelak. bila, hanya DIA yang tahu.

kadang-kadang kita keliru dengan dugaan tuhan. mengapa yang alim dan warak dan baik hati ditimpakan musibah sedemikian rupa. ada musibah untuk ujian diri, tetapi ada juga musibah untuk pembalasan dosa. percayalah, semulia mana pun kita, tetap terdapat dosa yang kecil sekecil debu, dan untuk orang yang baik, dosa yang kecil itulah akan di balas dengan bebanan sebesar batu.

fikirlah, biar kita dapat pembalasan di dunia, kerana dengan itu, kita berjaya mengurangkan pembalasan akhirat.

dan ingat, kalau apa kita sedang buat sekarang, sama ada baik atau buruk, pasti ada balasannya kelak, sama ada baik atau buruk.

orang barat menggelarnya karma, tetapi bagi ku, itulah keindahan hikmah tuhan.

wallahualam.

Friday, November 6

Cerita Yang Tak Sudah - picisan memori silam



*The NeverEnding Story, 1984

Terngiang-ngiang di benak aku tentang masa lampau dahulu semasa aku masih bersekolah rendah. Gambaran yang melekat dalam kepala aku tentang filem ini ketika itu adalah kewujudan seekor makhluk seperti anjing putih yang besar dan boleh terbang serta seorang kanak-kanak lelaki sedang menunggangnya.

Selepas itu, aku tidak berpeluang untuk menonton filem ini lagi. Malah aku tidak tahu apa tajuk filem ini kerana masih kecil dan ianya hanya menjadi memori sentimental buat diriku. Imej-imej tadi asyik terbayang dan membuatkan ianya menjadi misteri.

Hinggalah beberapa minggu yang lalu aku menemani kawanku membelek dvd dan cd movie di kedai speedy. Tergamam sebentar aku melihat cover sebuah movie bertajuk 'The NeverEnding Story', imej yang terngiang kini terpapar jelas, makhluk itu! Anjing putih gergasi. Aku nekad nak beli tapi tak de duit.

Jadi terpaksalah padamkan niat aku itu. Aku desperate betul nak tengok cerita ni, kecewa, tapi sekurang-kurangnya aku dah tau tajuknya. Ak mula search dan bertanya kepada rakan aku perihal filem ini. Kawan aku gelak besar bila dia nyatakan bahawa makhluk itu bukan anjing, tetapi seekor naga. Terkejut sekejap aku.

Apa yang aku kaji dan tahu, The NeverEnding Story ada sejarahnya yang unik. Ianya berasal dari sebuah novel ciptaan Michael Ende yang kini telah diberhentikan pencetakkannya kerana novel ini terlalu melampaui alam fantasi yang dahsyat. Ada berita yang mengatakan ramai orang yang bunuh diri selepas membaca novel ini kerana menyebabkan halusinasi dan imaginasi yang agung. Akhirnya, novel ini sukar dikesan hingga kini.

Penantian aku berakhir selepas dapat mencari movie ini dalam network di kolejku. Aku download sepantas kilat, dan akhirnya selesai menonton. Dan hasilnya, memang cukup-cukup nikmatnya. Begini ceritanya...


Mengisahkan seorang kanak-kanak lelaki
bernama Bastian yang gemar berfantasi
dan sering melukis imej-imej watak unik.
Bapanya menyuruh Bastian agar berdiri
di bumi yang nyata kerana mimpi tidak
boleh bawa apa-apa kejayaan.

Hinggalah pada satu hari, Bastian meminjam
sebuah buku novel bertajuk 'The NeverEnding Story'
dari seorang penjaga kedai buku.
Bermulalah pula kisah alam Fantasia.
dalam buku tersebut yang dibaca Bastian :

Bermula dengan sejenis makhluk berbentuk batu
besar bernama Rock Biter yang terserempak dengan
Small Guy with a racing snail(siput gergasi yang laju)
dan
Night Hob with a stupid bat(kelawar gergasi).

Mereka bersama-sama ingin ke Ivory Tower
untuk meminta tolong The Empress bagi
memusnahkan ancaman villain dalam cerita ni,
The Nothing.

Sesampai di Ivory Tower, The Empress dalam kegeringan.
Muncul pula watak Atreyu dari suku kaum
The Plain People.
Atreyu merupakan seorang budak lelaki.
Bersama-sama kudanya, Atrax
mereka mengembara mencari cure untuk Empress
dan cara-cara untuk membunuh The Nothing.

Bermacam watak lagi yang muncul seperti,
Morla the Ancient One(kura-kura raksasa)
Engywook dan Urgl(pasangan kerdil)
The Southern Oracle(Sphinx gergasi)
dan makhluk yang sering bermain dalam otak aku,
Falkor the Luck Dragon(naga berwarna putih).

Dalam penceritaan ini, ada satu watak
yag juga wujud tanpa disedari,
iaitu watak Bastian sendiri!

Bastian sudah menjadi sebahagian dari
The NeverEnding Story
dan satu bebanan harus digalasnya.

Atreyu mendapat maklumat dari The Southern Oracle,
bahawa The Empress hanya boleh dirawat
jika diberi nama baru oleh seorang kanak-kanak manusia.

Tetapi Atreyu gagal mencari penyelesaian
dan dikejutkan pula dengan sejarah sebenar Fantasia.
Seekor beast, memberitahu Atreyu tentang
rahsia Fantasia.

Fantasia merupakan sebuah dunia tanpa
sempadan (no boundaries) yang menghimpunkan
imaginasi atau dreams dari pelusuk manusia bumi.
Fantasia seolah merupakan harapan
manusia yang menimbulkan imaginasi kreatif.
Tetapi, kini Fantasia di ambang
kemusnahan kerana manusia semakin kurang berharap.
Mereka tidak lagi bermimpi atau berimaginasi.
Dari situlah, terciptanya The Nothing.
Sebuah kekosongan yang menyebabkan kehancuran.

Atreyu yang gagal, terpaksa menerima
kemusnahan Fantasia.
Dia bertemu semula dengan The Empress
yang berada dalam bentuk seorang kanak-kanak perempuan.

Bastian terkejut apabila The Empress
seolah-olah bercakap mengenai dirinya
sedangkan cerita itu dibaca dirinya sendiri.

The Empress merayu Bastian yang berada
di luar alam buku agar memberinya nama baru.

Bastian yang dalam dilema sama ada
hendak berkhayal atau hidup dalam realiti,
akhirnya menjerit ke arah langit
dengan memberi The Empress nama,
Moon Child!

Segalanya gelap, Fantasia menjadi sebutir pasir kecil.

The Empress memberitahu
hanya Bastian yang boleh mewujudkan
Fantasia kembali.

Bastian mula berhajat dan Fantasia
bersama makhluk-makhluknya, hidup kembali!

Ceritanya tamat disini. Barulah aku tahu anjing tersebut merupakan naga yang dipanggil Falkor, yang juga menjadi pembantu kepada Atreyu selepas kematian Atrax. Fantasia sinonim dengan dunia imaginasi, dan kerana itulah Fantasia tidak mempunyai sempadan kerana dunia imaginasi tentunya tanpa batasan!

Cukup unik cerita yang ditampilkan dan apa yang aku tahu juga, filem ini terdapat lagi dua bahagian.

Kini, satu dari hajat aku juga tercapai.


'Never give up and good luck will find you.'
*Falkor, the luck dragon.

notes : aku tertarik dengan watak The Childlike Empress lakonan Tami Stronach yang nampak mantap dan beremosi walaupun hanya muncul seketika di hujung cerita. Style.

.:hadyabdhamid:.

Sunday, October 25

Wajarkah Menang?



Aku dah pergi tengok cerita ni kat panggung wayang TGV pada 24 Okt lepas. Hasil dari apa yang aku tengok, ni lah yang aku dapat. Tapi review bawah ni bukan review as a pengkritik or pembaca filem. Tetapi as a view from audience. Tak kisah lah anda nak terima atau tidak : )

Hurm, apa yang buat aku tertarik untuk menonton filem ni adalah ; kerana Afdlin Shauki dan kerana filem ni dah menggondol angerah filem terbaik dalam FFM. So, apa yang hebat sangat filem ni sampai menang anugerah terbesar industri filem Malaysia?

Bagi aku, filem ni memang seronok dan sedih ditonton. Tapi aku hanya boleh berkata filem ini tak 100% layak menang anugerah filem terbaik. Kalau dilihat jalan cerita filem ni, ianya terlalu biasa. Tentang seorang bapa yang kematian isterinya kerana terlalu sibuk bekerja dan akhirnya insaf lalu terus menyibukkan diri menjaga anak perempuannya yang seorang itu dan bla, bla, bla dan bla. Tak payah lah aku nak jelaskan lebih lanjut pasal mesti ramai yang dah tonton cerita ni.

Apa yang menariknya pula cerita ni bagi aku, adalah cara pengolahan Afdlin dalam mencipta satu kelainan dalam satu persamaan. Itu lah bijaknya Afdlin, mengambil sesuatu yang biasa dan menjadikannya sepertia yang kita tak biasa tonton. Contohnya, adalah watak-watak dalam filem ni, Afdlin sendiri yang memegang watak Saadom, mulanya seorang yang sibuk kemudian terdapat nilai humour dalam dirinya ketika menjaga Miasara( Liyana Jasmay), watak Rahmat lakonan Que Haidar yang merupakan seorang aktivis perfileman yang penuh dengan inspirasi dan aspirasi dalam diri, watak Hisyam Hasyim (Farid Kamil) yang nampak gagah tetapi sebenarnya seorang yang penakut dan lembik serta watak yang paling menarik perhatian aku, watak Mun, isteri Saadom lakonan Nurkhiriah.

Apa yang menarik sangat watak Mun ni, adalah kerana watak ini bukan watak realistik. Mun yang telah meninggal dunia akibat kemalangan, menjadi igauan atau imaginasi Saadom dan muncul pada saat-saat Saadom buntu atau gelisah dalam menjaga Miasara. Mun muncul dalam pelbagai gaya dan kostum membuatkan suasana lucu dnegan kehadirannya. Begitu serasi dilihat watak Afdlin bersama-sama Nurkhiriah dan pasti menguntum senyum semua yang melihat.

Yang menariknya lagi filem ini adalah dialognya. Afdlin pandai menggunakan dialog yang serasi dan sering diguna pakai remaja zaman sekarang. Dialognya nampak segar dan remaja yang menonton pasti selesa dengan ayat-ayat yang diguna pakai watak remaja dalam filem ini. Komedi yang ditonjolkan juga menarik tetapi bagi aku, agak kurang jenakanya filem ini kerana ianya sebuah filem kekeluargaan yang ringan.

Jadi, wajarkah filem ini menang filem terbaik? Bagi aku, kalau nak di ikutkan pertandingan, Talentime lebih layak untuk memenagi anugerah tersebut pada malam FFM. Apa logiknya disini? Mungkin pihak penganjuran sendiri tahu yang Talentime patut menang, tetapi mengapa tetap memilih Papadom? Mungkin agak cliche kalau memilih sebuah lagi filem Allahyarhamah Yasmin Ahmad sebagai filem terbaik selepas Gubra dan Sepet. Mungkin juga pihak penganjuran berfikir bahawa jika mengambil Papadom sebagai filem terbaik, ianya akan menutup selera penonton yang menginginkan filem kegemaran mereka menang. Tetapi, ketika FFM, Papadom belum pun lagi ditayangkan. Hurm. Apa propagandanya? Adakah dengan mengambil Papadom sebagai filem terbaik akan menutup mata penonton yang melihat penganjur kurang bijak dalam penjurian? Entahlah.

Afdlin juga menang anugerah pelakon lelaki terbaik sebagai Saadom. Itu aku boleh terima, lakonan Afdlin memang memberangsangkan. Aku masih tak dapat tahan air mata melihat Afdlin menangis dalam filem ini seperti dalam filem-filemnya yang lain iaitu Buli Balik, Sumolah dan Sepi. Itulah kelebihan seorang pelakon lawak, jika berlawak orang akan gelak, tetapi jika menangis, orang akan turut menangis. Itu hal Afdlin Shauki, tetapi bagaimana pula dengan Liyana Jasmay? Pemenang anugerah pelakon wanita terbaik filem ini.

Aku rasa watak Liyana dalam filem ini sebagai Miasara tidak terlalu mencabar. Percayalah, bayak lagi watak mencabar yang pernah dilakonkan Liyana seperti dalam filem Kami the Movie dan Histeria, kenapa dia tak menang anugerah tu dalam filem Histeria. Perwatakan Miasara terlalu biasa dan senang dilakonkan bagi aku. Tapi inin hanyalah pendapat saja.

Macam mana sekalipun, anugerah-anugerah yang Papadom menangi semestinya mencipta satu kenangan manis sebagai sebuah filem komedi. Dua tahun berturut filem komedi memenangi anugerah filem terbaik selepas KMBM. Papadom masih seronok ditonton. Malah berbaloi untuk ditonton, cuma apa yang aku review kan tadi adalah tentang kewajaran Papadom menang flem terbaik. Anugerah-anugerah ini pastinya kredit untuk Papadom mengutip nilai tiket. Terkejut juga aku melihat sambutan orang ramai ketika menonton Papadom har tu, penuh panggung sampai ke depan.

Tahnah Afdlin atas buah tangan terbaru ini. Tak sabar rasanya nak tunggu filem terbarunya, My Spy dan Berani Punya Budak. :::)))

.:hadyabdhamid:.

Thursday, October 8

Tarikhnaik (Update)

Nak tulis pasal raya...dah terlambat...
tidak mengapalah..asal kan aku update blog aku ni..


Raya Aku :

Hanya sekadar bermaaf-maafan dengan sanak saudara kawan-kawan dan keluarga.
raya kini dugaan untuk keluarga cukup menduga kami...teramat-amat menduga.
dari satu masalah ke satu masalah...
jadi raya kali ni aku menyambutnya dengan lebih dewasa dan kurang ke anak-anakkan.
tiada apa yang terlampau seronok melainkan bergaul dengan keluarga dan kawan-kawan.
selebihnya,lebih tertumpu pada assignment yang menimbun...
paling best...main spontan dengan keluarga.syiok


Reunion Aku :

Sangat terhibur pada raya yang keenam.
aku bertemu kembali dengan rakan-rakan sepersekolahan rendah 8 tahun dahulu.
rakan-rakan dari SRK Larkin 1 amat bermakna kenangan bersama mereka.
menyambut raya bersama mereka pada hari itu.
semua gelak ketawa kembali dalam diri aku.

Kampus Aku :

Seminggu bercuti, aku kembali ke dunia kampus ku.
semuanya kembali seperti sedia kala.
tetapi aku masih macam ni.
tercari-cari.
sorang-sorang.
writers block menyelubungi diri aku.
aku tak tau apa puncanya.
sampai lah pada beberapa hari yang lepas,
kawan aku memberitahu apa puncanya.
aku sudah tahu.
tapi bagaimana nak membendung.
biarlah.
aku teruskan pembelajaran tanpa fikiran negatif.


optimis yang dicari tanpa henti-henti kini diselimuti kain perca negatif kekotoran.*

wassalam.

nukilan
.:hadyabdhamid:.

Sunday, September 13

Virus Called Mafia Wars!


betul-betul demam aku sejak dah mula main facebook. bila dah mule pandai main application game yang dipanggil Mafia Wars, bertambah-tambah demam aku dengan facebook. aku mula diperkenalkan game ni oleh housemate merangkap classmate merangkap kampungmate aku, ijat, sebulan lebih yang lepas.

mula-mula aku tak tau ape kebenda punye game ni sampai ramai facebookian yang kemaruk sangat ok mengadap. aku just ignore semua request yang berkaitan ngan mafia wars ni. tapi satu hari tu, camne lah aku leh terboring ngan internet yang lembab cam siput babi bersiar-siar dengan kura-kura, so aku pun try lah bukak game nih. aku tnye ijat, how to play this idiotic game, dude! ijat pun ajar la, dari care buat job, fight org, beli properties, beli inventory, bape gaji sebulan tolak cukai beli senjata, lawan boss mafia, iced the mobters dan macam-macam lagi lah yang berkaitan dunia per'mafia'an yang aku belajar.

bila dah mula pandai, apa lagi, jadi ketagih la aku. buat pengetahuan semua, aku memang mudah ketagih dengan sesuatu benda yang aku dah faham dan enjoy, tapi bile dah selalu sangat mula lah bosan. tapi game ni aku tak bosan lak main, cume bengang sebab loading lama sangat, just like i mention jus now, internet banyak pakai pelembab. damn! dan sekarang, aku dah berada di level yang lebih tinggi dari ijat. hahahaha. oh, mase aku start main mafia wars, ijat level 28, aku lak level 9, tapi disebabkan kegigihan aku menaikkan satu level satu hari, kini level aku 37 dan level ijat dalam 30 gitu kopt. die jarang online. no wonder la kan.

akibat dari virus mafia wars inilah yang telah memadamkan memori aku tentang kewujudan laman legar lain seperti myspace, friendster mahupun bolog aku sendiri. tu lah sebab aku dah lama tak posting, sibuk layang geng mafia aku.

and now, nother new game, premiere league fantasy, hahahaha...still in progress knowing this game. but nampak cam interesting. next time aku cerita pasal game ni pulak.

akhirnya, dapat jugak aku cerita sedikit cebisan hidup aku dekat pendeta bloggers semua. kalau tak sebelum ni cerita pasal isu semasa je kan...

i'll be there...

Saturday, September 12

pendosa di bulan puasa.


ada yang kata tak guna puasa kalau amalnya tak cukup.
ada yang kata tak guna puasa kalau solatnya serabut.
ada yang kata tak guna puasa kalau mulutnya mencarut.
ada yang kata tak guna puasa kalau umurnya seciput.

aku kata itu hak mereka. samada mereka muda,tua,miskin,kaya,pendosa,penzina.
mereka punya hak pada diri masing-masing. apa salahnya puasa jika kita seorang pendosa.
itulah kelebihannya orang islam. yang berdosa,masih boleh dicuci.
itulah kelebihannya puasa. yang bersalah, masih boleh diubati. dengan taubat.

kenapa masih ada yang membuat dosa dusta nista durjana?
sedang kan 'yang direjam' terperangkap di dalam neraka?
sudah ramai yang tahu jawapannya, kerana ada yang terlepas bebas.
first namenya 'hawa', last namenya 'nafsu'...hawa nafsu.

renung, jangan sampai termenung,
apa yang kita sedang tanggung?
dosanya berat tak terhitung,
bisikan syaitan,nafsu kian berkunjung.

siapalah kita tanpa tuhan esa.
jika ditakdir tiada 'yang direjam'
mungkin kita tetap akan sesat mengikut jalan sang hawa nafsu.
akal? hilang? kemana?

fikirkan.

malam ini lailatul qadar.
kurang sepuluh hari kita dah raya.
kita sambut raya sebab apa?
sebab berjaya berpuasa atau sebab 'yang direjam' bebas gembira?

Saturday, August 29

Ber'Tuah' Punya Melayu.


Kerana Sultan,Tuah binasa.
Kerana Tuah,Melayu dihina.

*petikan kata-kata dialog dari filpen 'WASIAT' karya seorang kawan.

ketika ini aku sedang bermain game mafia wars di facebook, sambil-sambil tu terfikir untuk mengantar pos baru ke blog. aku memikir apa cerita menarik untuk dicoret?

fikir,fikir, dapat! siang tadi, dan minggu lepas, ketika kelas subjek naskah klasik, pensyarah telah menayangkan filem hang tuah, lakonan allahyarham tan sri p.ramlee. erm, ya! inilah isu yang akan dibangkitkan oleh aku dalam pos ini. tentang hang tuah.

hang tuah, lambang keperkasaan melayu. tapi adakah itu sahaja lambang melayu yang ditonjolkan hang tuah? sedangkan kewujudannya pun diragui, keperibadiannya pun dibimbangi dan kesetiaannya pun dicurigai.

dalam filem hang tuah itu, bukan setakat keperkasaan dan kehemahan pekerti hang tuah sahaja yang dapat dilihat, malah sifat hipokrit, sengkek dan putar belitnya juga banyak. adakah sanggup seorang manusia membunuh sahabat baiknya sendiri sejak kecil demi menyetiakan diri pada orang yang menghina dirinya, Sultan!

sultan sendiri menganggap tuah sebagai hamba, orang suruhan, anjing! itukah lambang orang melayu? menjadi anjing kepada pemerintah? tuah sanggup membiarkan dirinya dibunuh tanpa membela diri atau dibela. itukah lambang orang melayu? didikriminasi tanpa boleh meluahkan sepatah kata? tuah sanggup melukakan hati tun teja untuk dipersembahkan kepada sultan. itukah lambang orang melayu? sering mempermainkan perasaan orang lain?

apa agenda hang tuah? mengapa dia begitu taksub dengan kesetian terhadap sultan? bila sultan dah mula sayang, maka apa yang tuah hasut pasti akan dilaksanai baginda. mungkin itu agendanya, setia kepada sultan, dan habuannya, empayar melaka terletak ditangan. tuah inginkan melaka? mungkin.

dulu orang fikir hang tuah lambang keperkasaan melayu, tetapi sekarang fikiran orang lebih terbuka. dikatanya hang tuah lambang keburukkan orang melayu. zaman hang tuah sudah berlalu, zaman ikutan trend gaya hang tuah sudah berlalu.

sekarang zaman jebat. orang akan mengata mengapa jebat menderhaka, jebat akan menjawab kerana rajanya yang tidak adil! melayu kita sekarang harus mengikut jejak jebat, menentang korupsi pemerintah!

siapa yang benar? jebat yang benar kah? atau tuah yang benarkah?

Wednesday, August 26

سبولن رمضن

indah

Friday, August 21

Ramadhan-Hikmah perut ke hati.



Ramadhan pertama ku sebagai blogger.

rasanya seolah wajib mencoret tentang ramadhan yang indah ini bila tiba suasananya. semua orang berasak-asak ke Giant untuk membeli bekalan berbuka, mesej pantun, seloka, sajak puasa bertubi-tubi masuk dalam phone, tak lupa juga shopping kompleks yang semakin bertimbun dengan baju kurung dan baju melayu.

apa hikmahnya puasa?ramadhan?

orang asyik berkata, tiada gunanya puasa kalau kita tak solat. benar, solat itu tiang agama, tapi, kalau tiada tiang, ada tapaknya pun jadi lah, dari takde langsung. ikhlas tak ikhlas belakang cerita, paling penting kita tunaikan rukun yang satu ini.

perut berkeriuk-keriuk bila bangun petang, sebab dah jadi amalan remaja bila puasa tak pernah bangun pagi. kecuali kalau ada kelas. siang terasa lapar, tapi bila dah buka, cepat pula kenyangnya. apalah hikmah tuhan?

yang penting kita jalani puasa sebagai tugasan agama, bukan sebagai adat yang senang-senang ditinggalkan dan senang-senang di perlekehkan.

itu je lah bebelan air liur aku untuk pos ini. (xnak lebih2, takut tertakbur,hehe)

selalunya setiap pos aku berkenaan isu semasa mesti aku akan ajukan soalan.

dan soalan aku untuk pos ini

gigit kuku batal puasa tak?

qana'ah,
wassalam;)

Thursday, August 20

The D Rocks!


Malas dah nak melayan perasaan diri. jadi aku pun layan satu movie, Tenacious D in The Pick of Destiny.

Wow.
Filem Muzikal Rock!

"Happening gila cter ni" kata hati aku. Bayangkan, kalau biasanya kita tengok filem muzikal lagu-lagunya bergenre ballad, pop. Tapi filem ni ketengahkan genre ROCK!.

Lakonan Jack Black dan Kyle Gaas (The Tenacious D), memang memukaukan. Korang pernah tengok JB berlakon jadi rockers dalam School of Rock, tapi dalam filem ni, pergh...suaranya betul-betul suprapower.

Aku rasa JB ni benar-benar rockers. Dia sendiri yang produce filem ni dan nampak sangat yang dia nak mengangkat muzik rock!

Apa yang bestnya cter ni, adalah muziknya, lagunya. Walaupun penuh dengan f word, tapi sedap didengar.

Korang cari dan tengok lah filem ni, pada yang dah tengok, tengok lagi sekali. Tapi jangan letak harapan tinggi, pasal ending filem ni tak lah seberapa yang diharapkan.

Just enjoy the music called 'ROCK'!!!

i am not rocker,
but i be rocker.

Batu dan Golek!

Sunday, August 16

Kisah Tentang 'Her'.


Salam.

Semester ni aku di kehendaki mengendalikan kes yang bertajuk 'feminisme' untuk salah satu kelas aku.


Untuk kes ni aku perlu mereka apa saja medium penulisan berkaitan ideology femme ini.


Kalau tak kenal maka tak cinta, bila nak cinta kena lah tanye dia.


Jadi aku kenalah kenal erti FEMINISME supaya lebih mendalam rasa cinta!

Feminin, le femme, kaum hawa, insan lemah, penggerak nadi lelaki, the gorgeous one, the beauty, minachi, amoi, cewek, yang tercipta untukku...

segalanya tentang her (dia).


Selami hati wanita, kita akan dapat yang yang manis.


tapi apa yang manisnya. ada


kata-kata : 'Satu hari nanti, tangan yang menghayun buaian akan menggoncangkan dunia'


hampir menjadi kenyataan.


Perempuan memang dah makin hebat sekarang.

paling aktif bekerja : perempuan.


paling banyak beban : perempuan.


paling darjat diangkat : perempuan.


paling banyak join persatuan : perempuan.


pendek kata, wanita sekarang tiada kurang hebatnya berbanding lelaki.


tapi tu kalau pendek yang kata, kalau panjang kata, habis semua nak disapu mereka.


janganlah sampai ambik tittle imam mesjid, bilal mesjid atau ketua keluarga.

peranan mestilah setimpal.

hak sama rata yang nak nya.


ampai Syahrizat pun bangkang persatuan galak poligami.


ada baik, dan ada tak baiknya.


nafsu 9, akal 1.


tetapi yang satu itulah yang kawal yang sembilan itu.


hebat.


kaum hawa.
jaga diri elok2 ya.

satu je soalan kaum adam disini...

hak bersuara dah di bagi, kerjaya dah diberi, kebebasan dah dikecapi, tapi masih tak puas hati?


masih nak hak wanita?


soalan kaum adam adalah


apa yang perempuan ni nak sebenarnya?

Tuesday, August 11

What The Hell?

What the hell aku kena saman sebab tak buat clearance kolej?

What the hell aku dapat subsidi makanan lambat sebab hantar slip gaji lambat sangat?

What the hell aku sepi je semester ni?

What the hell aku tak menyerlah dalam kelas seperti biasa?

What the hell aku kena pergi Sg. Nibong semata-mata subjek one credit hour?

What the hell awek aku sendiri pun dah susah nak tanya khabar aku?

What hell man? What the hell????

Shits happens, life sucks, past is past, heaven coming through...

Thursday, July 30

Influenza A (H1N1)

Something happening...

Something happening...

Something happening...

Monday, July 27

Pergi...


Dari seorang, ke dua orang, ke tiga orang, ke beberapa orang, hingga tinggal aku seorang....


Hari demi hari, bulan demi bulan, tahun demi tahun...takkan berganti. Kini aku ingin menyentuh isu seorang karyawan atau lebih enak jiga aku gelarkan beliau sebagai insan biasa. Kerana semana besar dan kaya dan kuasa dan hebat dan agungnya kita, kita tetap insan biasa. Itu lah peribadi beliau, Yasmin Ahmad. Insan biasa yang mengamalkan kejujuran dalam hidup serta menangkis hipokrasi dalam diri.


Siapalah aku untuk menulis artikel tentang beliau. Tetapi sudah terbukti, karya beliau mempengaruhi gaya hidup aku. Aku belajar erti hidup dalam karya beliau. Ish, kenapa lah aku over sangat ni. Aku tak kenal beliau pun. Tapi aku pulak yang melebih-lebih.


Takpelah, mungkin kita ditakdirkan tidak mengenali antara satu sama lain, tapi jauh dari sudut hati, kita saling mengenali. Yasmin Ahmad pernah datang ke majlis screentalk di Puncak Perdana ketika aku semester dua. Dan ketika itu lah baru aku ketahui peribadi beliau. Sepet kisah kemanisan kehidupan, Gubra kisah kemanisan kehidupan, Mukhsin kisah kemanisan kehidupan dan Talentime kisah kemanisan kehidupan. Itulah yang sering kita cari, kemanisan kehidupan.


Takde apa nak diperkatakan lagi, hanya berharap, filem Muallaf dapat ditayangkan sempena tribute kepada beliau yang dah tiada tetapi ada.


Al-Fatihah.

Tuesday, July 21

Hot Heart tak Pernah Berhati Panas

Memang yang terbaik pernah aku alami! Mereka ini lah adik-adik junior yang paling aku kagumi dan aku hormati.

Mereka adalah anggota kumpulan satu sesi induksi bersama pelajar Sem 5 FACT yang digelar Hot Heart. Terdapat 13 orang kesemuanya, 6 perempuan dan 7 lelaki. Tiada seorang pun yang menimbulkan masalah kepada aku. Bersama-sama Lokman, Yus dan Syakila, kami beraya membentuk mereka ke arah yang peuh berseni.

Aku amat bersyukur kerana diberi kepercayaan untuk menjadi facilitator kepada mereka-mereka ini. Mereka yang bernama Amir, Amirul, IZ, Panjang, Reza, Syuhada, Amanda, BB, Nash, Aisyah, Jut, Naz dan Shisha telah memberi aku satu pengalaman baru.

Pada mulanya aku amat takut hendak membimbing mereka kerana siapalah aku ini bagi mereka. Tetapi ternyata aku salah! Dari awal hingga akhir mereka cukup enjoy yang bersikap terbuka. Dari yang pendiam hingga kepada yang paling banyak cakap, semuanya cukup sporting.

Hari paling bahagia bagi diri aku iaitu ketika malam penutup induksi. Malam gala yang mempersembahkan performance dari pelajar-pelajar junior. Group ini mempersembahkan satu sketsa yang diberi nama 'Retrospektif' iaitu menggabungkan kesemua aliran muzik mengikut peredaran zaman.

Dari zaman P.Ramlee, ke zaman 70-an dan M Daud Kilau, membawa ke era rock kapak dan reggae, hinggalah ke zaman kontemporari dan kegemilangan Bunkface. Mereka cukup sempoi melaksanakan persembahan tersebut. Tiada istilah malu dalam diri mereka. Walupun mereka hanya miming di pentas, tetapi sorakan penonton menunjukkan persembahan mereka brilliant. Begitulah kata-kata juri, Jebat, Shah dan Am, yang menyukai persembahan mereka.

Aku sangat sayang kepada kumpulan ini. Aku berharap keakraban yang dilalui ketika minggu induksi, akan kekal hingga ke hari graduan aku, dan hingga selama-lamanya. Aku sangat sayang mereka. Dari Amir yang penuh dedikasi, Amirul yang tidak pernah mengalah, Panjang yangpenuh dengan idea, IZ yang sangat berkeyakinan tinggi, Shisha yang tak pernah peduli apa orang kata, Nash yang sangat berfikiran positif, Amanda yang blur tapi sempoi, Aisyah yang diam-diam berisi, Naz yang penuh dengan kejutan, Syuhada yang gila tapi sporting, BB yang tak pernah berasa penat, Reza yang patuh arahan dan Jut yang bersemngat rockers!

Aku sayang mereka...


Dari Kiri Berdiri : Amanda,Panjang,Jut,Aisyah,Syuhada,Naz,Nash.
Dari Kiri Duduk : Amir,IZ,Reza,Shisha,BB,Amirul

Internet Kembali Akhirnya

Setelah hampir tiga minggu aku menunggu, akhirnya dia kembali. Ya, seronok tak terkira. Siapa tak nak main internet free. Kat kolej aku je lah yang aku boleh rasa. Lain pun pakai wifi. Tapi main kat dalam bilik lagi best.

Lepas ni, laman-laman seperti Google, Myspace, Facebook, Frendster dan Blog akan menghantui hidup aku selama satu semester ini. Hahahahahha.

Friday, July 3

Aku Tetap Anak Jati Johor!


Dekat dua bulan aku termanggu di tanah tumpah darah aku, Johor Bahru, Johor.

Kini aku akan kembali sekali lagi ke Shah Alam buat kali yang kelima untuk menyambung pengajian ku di UiTM. Dan mungkin juga ini kali terakhir aku melangkah keluar dari JB. Besok, 4 hb Julai, aku akan mendaftar semula di Puncak Perdana.

Walaupun aku kerap kali berpindah rumah, tetapi alamat nya tetap di Johor. Selama dua dekad aku hidup, tidak pernah sekali aku bermastautin di luar kawasan Johor. Kawasannya sahaja yang berlainan. Larkin, Plentong, Kebun Teh dan terakhir sekali, Ulu Tiram.

Kali ini buat kali ke berapa entah, family aku ingin berpindah lagi. Alamatnya belum ditentukan, dan ada khabar angin menyatakan mereka ingin berpindah ke Kuala Lumpur. Dan jika benar, ini akan menjadi kali pertama aku bermastautin di luar Johor.

Tetapi Johor tetap di hatiku, walaupun kini, dalam masa dua belas bulan setahun, hanya 2 bulan lebih sahaja akan aku luangkan di Johor, bulan selebihnya aku menetap di Shah Alam. Selepas ini, sekali lagi aku mengucapkan, Selamat Tinggal Johor.

Tuesday, June 30

Michael Jackson and HiStory...

Kira-kira pukul lima pagi hari jumaat lepas, aku dikejutkan ayahku. Dikatanya, Michael Jackson dah mati!

Aku terkejut, tapi rupanya ketika itu beliau sedang masih lagi dalam keadaan nazak. Tepat pada kejadian itu jugalah, seluruh stesen televisyen,saluran berita seperti CNN, BBC dan Astro Awani, menyiarkan berita, yang mengesahkan ketiadaan MJ di muka bumi ini lagi.

Aku mendapat berita sepenuhnya selepas bangun dari tidur, apabila televisyen di luar bilik, sayup-sayup melaungkan berita kematian MJ melalui berita CNN. Kulihat paparan visual di TV, kelihatan video peminat-peminat yang kecewa dan sedih dengan pemergian bintang ternama itu.

Apa yang membuatkan aku terharu, bintang itujuga merupakan idola aku semasa masih kecil. Aku ingat lagi, ketika aku masih disekolah rendah, aku sering meniru aksi tariannya. Siapa yang tidak kenal dengan tarian Moonwalk, Videoklip Smooth Kriminal yang hebat, Lagu Billy Jean yang sering berkumandang hingga ke hari ini.

Serentak dengan kematian MJ, kuasa media baru menunjukkan taringnya. Dalam beberapa minit selepas kematiannya, internet mula menyebarkan berita yang tak disangka itu. Mungkin ramai yang akan berkata, blog aku terlewat dan ketinggalan zaman kerana baru menceritakan perihal MJ. Tapi aku tidak peduli.

Hingga sekarang, aku masih menyangka Raja Pop itu masih hidup. Bukannya aku tida dapat menerima kenyataan, tetapi, hati aku yang seolah-olah menyatakan Michael masih hidup! Hingga ke hari ini, berita kematian MJ masih berkumandang, mengalahkan berita kemenangan Brazil di Piala Konfederasi, mengalahkan berita krisis di Honduras, dan mengalahkan berita pilihanraya di Iran.

Begitulah hebatnya Michael Jackson, ketika hidup disanjung, ketika tiada dikenang. Bukan mengagung bangsa barat, tapi itulah kenyataan. Michael, atau mungkin nama Islamnya Mikaeal, merupakan wajah bangsa dunia. Aku akan terkenanglagu Black And White, Thriller, Bad, BillyJean, dan banyak lagi.

Takziah buat keluarga dan peminatnya...you're not alone when you're gone...

Wednesday, May 6

Holiday or Hooreeday??

semenjak cuti, inilah kali pertama aku menulis pos blog...takde mase nak pegi cc la..

so, di kesempatan ini, aku nak cerita sikit pahit jerih suka duka riang ketawa aku pada cuti semester kali ini.

perkara yang paling aku nanti kan pada cuti ni, dah semestinyalah nak tengok movie kat panggung banyak kali. Wolverine, star trek, monster vs aliens dan banyak lagi movie yang aku nak tonton.

masalahnya, macam mana nak tonton kalau duit takde. seminggu aku duduk belengas kat dalam rumah, takde satu pun duit masuk. bosan. nasib baik ada psp adik aku ngan home theatre bapak aku. boleh aku layan.

seminggu lepas aku duk belengas, mak aku offer kerja kat catering saudara aku, pak akob. akhirnya aku ubah persepsi cuti semester aku dengan bekerja. gaji pon boleh tahan lumayan.

boleh juga aku buat modal duit gaji ni untuk belanja awek aku tengok wayang. lame dah tak jumpe die.

kalau kerja tu ade lagi, mestilah aku nak pergi. gajinya, satu hari rm50. kerja tak tetap, kalau ade orang kawen, jamuan makan2 atau ape2 function, mak aku akan ajak aku kerja sama. kena lah aku menjadi waiter pakai baju kemeja putih dengan bow tie. heheh, kerja senang..nanti aku akan letak gambar aku jadi waiter untuk vip..tungguu..

selamat tinggal semua...

Saturday, April 25

The End.


Begitulah ungkapan yang akan keluar selepas habis menjawab kertas soalan petang tadi...

Penat lelah semester ini akhirnya tamat juga. Perkataan 'puas' hanya akan terluah sekiranya pointer semester ini keluar dengan hasil yang menakjubkan. Mungkin penat lelah ini akan terbalas, dan mungkin juga tidak.

Banyak perkara berlaku semester ini. Tak perlu tahu, asam garam dunia, ada suka dan ada duka. Tapi hampir ke hujung semester, banyak pulak dukanya. Ah, aku tidak peduli semua itu. Aku datang sini nak belajar, bukan nak dengar tohmahan dari mulut orang yang tidak berpendidikan dan tidak berotak waras.

Peduli lah apa orang nak kata, aku tahu siapa aku. Semester ini aku seronok, dengan matapelajaran, pensyarah dan pembelajaran aku sendiri. Tiada masalah. Semuanya baik-baik belaka. Malahan cita-cita aku untuk menjadi anak seni semakin tercapai pada semester ini.

Tentunya semester ini lain dari semester-semester yang lepas. Dan sudah semestinya semester depan akan berbeza dengan semester ini.

Sudah empat semester aku bertapa, dan apa yang aku dapat. Jawapannya, banyak! Aku manfaatkan semuanya, orang nak kata aku bodoh, katalah, aku tau, aku berpelajaran, tidak seperti mereka.

Tamat sampai disini, jumpa semester depan. Lembaran sejarah baru akan terbuka...

Thursday, April 23

Kau Tontonlah...!

Semester ini aku banyak luangkan masa menonton filem. Tak tau lah dah berapa banyak aku dah tonton. Tapi aku nak kongsi dengan korang semua. Aku syorkan korang tonton filem-filem ini. Mungkin korang dah tonton, dan kalau betul sudah, tolonglah bagi feedback balik. Kepada yang belum tonton, kau tontonlah...


Cerita ni memang best. Buat pengetahuan korang, Atonement bermaksud penebusan dosa. Apa yang menarik dalam cerita ni adalah iainya menggunakan pendekatan multiple point of view macam yang terdapat dalam filem Vantage Point. Mengisahkan kehidupan dua orang individu melalui mata serang kanak-kanak. Dilakonkan oleh Keira Knightley, James McAvoy dan Romola Garai.

Fuh, memang menarik filem ni. Mengisahkan biografi kehidupan seorang aktivis gay yang bukan hanya mempertahankan hak golongan gay, tetapi juga golongan minoriti. Filem ini perlu ditonton engan minda yang terbuka dan harus dipandang dari sudut yang positif. Amat menyentuh perasaan. Harvey Milk lakonan Sean Penn memang menakjubkan. Ditambah pula dengan lakonan James Franco.

Karya sentuhan Steven Spielbierg ini memang dah lama ditayangkan. Tetapi korang memang patut tonton filemini kerana isu yang diutarakan amat menarik. Mengeisahkan kehidupan pada zaman akan datang yang emngawal jenayah sebelum kes jenayah itu berlaku. Lakonan Tom Cruise memang mantap.

Kelakar aku baca tajuknya pada mulanya. Ceritanya juga memang agak kelakar, tetapi kelakar yang bijak. Membuatkan orang terfikir-fikir tetang perkara yang sudah menjadi kebiasaan pada zaman sekarang, iaitu merokok. Aaron Echart menjad seorang lelaki yang petah berkata-kata dan kata-katanya itu mampu mempengaruhi orang lain. Hebat!

Filem ini penuh dengan twist scene. Babak paling seronok adalah ketika Hayden Christensen sedang dibedah dan dia yang sedang dalam keadaan koma sebenarnya dalam keadaan 'berjaga' dan merasai keperitan dibedah. Dalam komanya itu juga dia dapat tahu tentang komplot kekasihnya, Jessica Alba dengan doktor serta kawan baiknya sendiri, Terrence Howard. Tapi sayangnya, cerita ini terlampau singkat. Mungkin pengarah ingin fokus pada plot utama.

Filem.Muzik.Politik.

Apa kaitan ketiga-tiga perkara ini. Tidak aku nafikan, aku meminati bidang filem dan politik tetapi kurang pula minatku pada muzik. Tetapi aku masih menyukai muzik.

Setiap bidang ini ada falsafahnya tersendiri. Filem, ada orang kata filem itu cermin kehidupan kita. Muzik, ada orang kata muzik menggerakkan dunia. Politik? What about it? Politik yang menjamin hidup kita? Ya dan tak. Aku minat politik, tapi aku kurang fasih dalam perihal politik itu sendiri. Mungkin usia aku yang baru nak matang membuatkan aku keliru sedikit tentang politik. Tapi itu tak bermakna aku tidak boleh bercerita tentang politik.

Filem? Ya, aku agak hebat dalam bidang ini. Walaupun ramai yang mempertikaikan kebolehan aku dalam bidang ini. Muzik? Agak lemah, tetapi aku boleh mengkaji apa yang terdapat disebalik ritma dan rima muzik tersebut. Filem merupakan satu perkara yang kita senang fahami tetapi kadangkala susah untuk kita tafsirkan. Muzik pula sesuatu perkara yang membuatkan seseorang itu merasai apa yang ingin diluahkan. Politik pula, satu subjek untuk kepentingan rakyat yang merupakan kewajipan bagi seorang pemimpin.

Hipokrasi, apa itu hipokrasi. Perkataan ini sering kita dengar dalam bidang seni. Baik dari filem hingga ke muzik sampailah ke politik. Hipokrasi sudah menjadi perkara biasa bagi bidang-bidang sebegini. Tetapi ini soalan yang sering bermain dalam otak aku, apa itu hipokrasi? Adakah ianya perkara yag elok atau tidak? Hipokrasi membohong? Hipokrasi berpura-pura? Hipokrasi perlakuan? Apa? Aku tak faham.

Tapi itu lah yang semua orang alami dalam bidang filem dan muzik. Ada pepatah berkata, filem dan muzik kerja tipu. Kita hiburkan orang, kita bagi orang dengar apa yang mereka nak dengar, kita bagi orang tonton apa yang mereka nak tonton, bukan ke tu kerja tipu. Adakah itu maksud hipokrasi dalam bidang seni?

Bagaimana pula dengan politik? Adakah orang dalam politik juga sama seperti orang dalam bidang seni? Adakah mereka bagi kita apa yang kita nak? Betul ke begitu? Tidak. Politik ada banyak jenis. Dan terpulang kepada jenis-jenis tersebut bagaimana ianya dilaksanakan. Pernah sekali ayah aku ingin memasuki bidang politik semula baru-baru ini. Tetapi dilarang oleh ibu aku. Katanya, dah tua-tua ni lebih elok pergi ke masjid, tak payah nak masuk politik balik, buat tambah dosa je. Begitukah politik? Kerja yang berdosa?

Kalau politik satu pekerjaan yang berdosa, bagaimana pula dengan bidang filem dan muzik. Beginilah, aku akan berbalik semula kepada niat, semua yang kita lakukan akan bertunjangkan kepada niat. Andaikata kita menceburkan diri dalam bidang filem, muzik dan politik, bagaimana niat kita ketika itu. Jikalau untuk mencari rezeki, insyaallah diberkati, tetapi jika kerana perkara lain, baik kita lupakan. Aku terlibat dalam bidang perfileman kerana ianya minat aku dan bakat aku. Kerana aku ingin mencari rezeki melalui bidang ini.

Perkara yang boleh aku rungkaikan melalui ketiga-tiga bidang ini, adalah melalui satu perkataan yang aku sebut baru tadi. Hipokrit. Tapi jangan salah faham, hipokrit tidak semestinya perkara yang tidak elok. Ajarlah aku jika aku silap, tunjuklah aku jika aku sesat. Ini hanyalah pendapat, dan pendapat tiada salah, dan tiada pula betulnya. : )

Tuesday, April 21

Menanti Kertas


Disebabkan kesilapan kita dulu, kesan buruk akan muncul sekarang. Disebabkan kesilapan kita sekarang, kesan buruk akan muncul akan datang...

Begitulah perkara yang berlaku pada diri aku ketika aku belajar di fakulti ini. Kelemahan aku yang paling lemah, adalah menganggap sesuatu perkara sebagai benda yang remeh.

Sudahnya, aku tersangkut kat kolej menunggu hanya satu paper exam untuk diselesaikan. Bertambah parah lagi, paper tersebut adalah paper repeat aku.

Tu lah maksudnye, kesilapan lepas menjejaskan masa sekarang. Aku ni bukannya tak tau buat assignment, tapi mungkin disebabkan sikap aku yang aku katakan tadi aku jadi macam ni.

Dulu, masa lecturer suruh buat assignment, aku taknak. Lepas tu dia protest aku, tapi aku bukannya nak mintak maaf, tapi protest balik..hahaha.

Aku ni tak boleh geram dengan lecturer, kalau aku geram, makan diri aku balik. Tapi biar lah, benda dah nak jadik. Tapi benda yang nak jadi tu boleh dielak.

Entah lah...tunggu je la paper nan satu ni...

Thursday, April 16

Melayu Dalam Tiga


10 April lepas, aku telah menghadiri majlis tayangan perdana filem pertama keluaran fakulti aku, filem 3 Budak Melayu arahan Mamau Hakim, pelajar degree semester 4 ke 5 kalau tka silap aku...

Pastinya bangga menjadi anak TEKA kerana filem tersebut mungkin bakal ditayangkan di panggung wayang tak lama lagi. Misi faklulti aku untuk melahirkan karyawan seni yang berjaya juga hampir tercapai.

Tapi setiap pencapaian pasti dirintangi dengan pelbagai masalah dan kelemahan. Satu percubaan yang bagus sebenarnya buat abang Mamu kita kerana berjaya menyiapkan filem ini dalam masa 12 hari.

Kerja-kerja produksi aku tak berapa detail sebab tak tahu sama ada Mamu menggunakan kamera filem, BETA atau HD. Tapi apa yang dihasilkan memuaskan.

Berbalik kepada filem 3 Budak Melayu. Macam mana? Soalan yang sering terpacul keluar dari mulut orang ramai kepada yang sudah menonton.

Aku tak mahu menilai filem tersebut hanya dari pandangan mata aku. Tapi menurut pandangan semua orang yang dah menonton, selepas aku bertanya, hampr keseluruhan dari mereka memberi komen, 'Bolehlah...'

It is not a bad review actually. For his first feature film, Mamu telah menghasilkan yang terbaik untuk shot dan camere movement. Cuma jalan cerita yang agak lemah.

Tapi salah siapa? Director atau scriptwriter? Filem akan menjadi rosak tanpa ending yang sempurna. Begitulah keadaanya untuk filem ini, ending dan klimaksnya tak terlalu kuat.

Berbekalkan jalan cerita tentang kehidupan 3 orang budak melayu, seorang lelaki dan dua orang perempuan, mereka ingin menghasilkan sebuah filem untuk projek akhir subjek di fakulti mereka. Rintangan demi rintangan dilalui dan akhirnya dikecapi juga.

Filem arahan Mamu hakim dan skrip ditulis Prof Hatta Azad Khan ini memang sesuai untuk tontonan semua. Nasihat aku, jangan tontonnya seperti menonton sebuah karya seorang pelajar...: )

Dari Jurnal Rorcharch


Ramai tak tahu, sebulan lepas aku ada buat poll untuk superhero Watchmen palin diminati. Tak dapat sambutan sangat, mungkin ramai yang tak minat tengok Watchmen.

Tapi takpe la. Dalam poll tu, superhero feveret korang, Rorcharch telah mengalahkan calon-calon lain seperti Nite Owl, Silk Spectre, Ozzimandias, Mr. Manhattan dan The Comedian.

Siapa kata superhero yang tak kuat tak boleh jadi popular. Ramai yang suka Rorcharch disebabkan falsafah beliau kepada penjenayah.

Rorcharch dianggap sebagai seorang anti hero yang membenci jenayah dan meletak keadilan itangan sendiri. Dia juga tidak takut mati dan sanggup berkorban demi kesejahteraan manusia.

Itu lah dia pemenang kita, Rorchach pilihan anda.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...